MAKLUMAN

NO HANDPHONE SAYA (DI ATAS TU) JENDELALIMA TRADING HANYA UNTUK TEMPAHAN PRODUK YG SAYA JUAL.

Rabu, 21 Jun 2017

SELAMAT HARI RAYA

Rasa pantas pulak Ramadhan tahun ni, banyak lagi kerja belum siap.

Selamat menyambut ketibaan Aidilfitri buat semua. Maaf zahir batin, andai selama ini aku ada mengguriskan hati kalian melalui tulisan dalam blog aku ini...

Semoga kalian dapat menyambut Aidilfitri ini dengan ceria dan bahagia.

Akhir kata, hati-hati di jalan raya.

Ahad, 18 Jun 2017

PESANAN TENTANG MALAM LAILATUL QADAR

Malam Al Qadar
Kredit Untuk pengarang asal artikel yang sangat mengesankan ini. Semoga Allah sentiasa merahmati beliau yang hebat itu.

Sayangnya, kita lebih terfokus melihat tanda-tanda mendapat Al Qadar pada alam, pada pokok, air dan lain-lain yang berada di luar diri.

Sedangkan tanda mendapat Al Qadar itu ada pada diri sendiri.

Bukankah mereka yang bertemu dengan malam Al Qadar amat bertuah kerana doa, taubat dan hajatnya “diangkat” oleh para malaikat lalu dimakbulkan Allah?

Jadi, jika seseorang mendapat Al Qadar tentu jiwanya lebih tenang, akhlaknya menjadi lebih baik dan ibadahnya (sama ada habluminallah dan habluminannas) bertambah lebat dan hebat.

Malam Al Qadar ialah malam yang paling sibuk laluan ke langit dunia (umpama trafik jam) kerana turunnya pelbagai malaikat yang tidak kira banyaknya. Meriah sungguh sampai terbit fajar.

Malaikat turun secara luar biasa banyaknya itu termasuklah yang paling tinggi pangkatnya di kalangan mereka – malaikat Jibrail.

Masing-masing ada tugasnya. Pelbagai urusan dilaksanakan oleh mereka.

Salah satu urusan ialah “bertamu dalam hati” orang Islam yang bersih hatinya. Sekali bertamu tetapi kesannya berpanjangan. Impaknya, hati orang yang pernah menjadi tempat singgah malaikat akan berubah.

Bisikan para malaikat mula mengambil tempat yang khusus dan menjadi begitu dominan dalam kehidupan seseorang itu.

Mulai detik itu bisikan kebaikan (dari malaikat) akan mengatasi bisikan kejahatan (dari syaitan) dalam hati orang tersebut.

Ya, hidup ini sebenarnya kita lalui antara dua bisikan. Pertama, bisikan “hati kecil” yang suci dan baik. Kedua, bisikan “hati besar” yang kotor dan jahat.

Bisikan ini sentiasa berperang dalam hati. Justeru, hati hakikatnya adalah wadah rebutan antara malaikat dan syaitan. Antara ilham dan waswas.

Siapa yang menang, dialah yang akan menakluki hati dan terarahlah hati itu ke arah yang dikehendaki oleh “penakluknya”.

Firman Allah:“Dan beruntunglah orang yang membersihkan dan merugilah orang yang mengotorinya.” (Surah al-Syams 91: 9-10)

Orang yang mendapat malam Al Qadar sungguh bertuah. Hasil mujahadah, doa, taubatnya pada malam berkenaan, malaikat terus bertamu dan mendominasi hatinya.

Sejak malam itu suara hati kecilnya akan sentiasa mengatasi hati besarnya.

Mujahadahnya akan terbantu.

Perjalanannya menuju Allah akan lebih terpimpin dan terjamin.

Hatinya menjadi pusat kesucian dan kebaikan… maka lahirlah yang baik-baik sahaja pada tindakan dan percakapan.

Mahmudahnya menenggelamkan mazmumah.

Itulah hati orang yang telah mendapat malam Al Qadar.

Orang lain mungkin tidak perasan pada awalnya. Ia hanya dapat dirasai oleh orang yang mengalaminya.

Rasa tenang, bahagia, lapang dan sejuk.

Kemudian sedikit demi sedikit orang lain mula ketara… Ah, dia sudah berubah. Ah, indahnya perilakunya.

Subhanallah, dia telah berubah. Apa yang ada dalam hatinya mula terserlah.

Dan itulah tanda-tanda malam Al Qadar tahun itu yang paling ketara dan terasa, bukan pada alam dan jagat raya tetapi pada diri manusia makhluk yang sempurna.

Semoga malam-malam berbaki ini, kita akan menambah pecutan amal. Tidak kiralah sama ada Al Qadar telah berlalu atau masih menanti detik untuk bertamu.

Kita tidak akan menunggu tetapi kita akan memburu.

Kita akan terus memburu sekalipun malam ganjil telah tamat dan Ramadhan sudah berakhir.

Sampai bila? Sampai bila-bila. Kerana bagi mukmin yang cintakan Allah, seolah-olah setiap malam adalah ‘malam Al Qadar’.

Al Qadar boleh datang, boleh pergi… tetapi Penciptanya sentiasa ada… sampai bila-bila. Semoga kita mati, setelah bertemu malam Al Qadar ini  atau dalam perjalanan menuju malam Al Qadar nanti…

Persediaan menemuinya bukan dibuat  semalaman, seharian, mingguan atau bulanan.

Tetapi seluruh hayat kita adalah persediaan untuk “menemuinya”. Mengapa?

Kerana perjuangan membersihkan hati adalah perjuangan sepanjang hayat.

Qalbun Salim (hati sejahtera) itu adalah cita-cita abadi kita!

Ya Allah, untuk mengatakan cinta, aku takut berdusta. Untuk mengatakan tidak, aku takut derhaka. Aku hanya insan hina, yang sedang jatuh bangun di jalan berliku menuju-Mu. Bantulah aku... kasihanilah aku Ya Allah... dgn berkat para kekasihMU😭😭😭

Sabtu, 3 Jun 2017

AYUH MARI BERDOA!

DAHSYATNYA DOA SEBELUM BERBUKA PUASA

Ada suatu waktu yang mustajab untuk berdoa, dimana doa tersebut tidak akan ditolak oleh Allah SWT, yaitu berdoa saat menjelang berbuka puasa dan menjelang makan sahur

Tetapi sayangnya banyak kaum muslimin tidak mengetahuinya atau tahu tapi mengabaikannya.

Di Mekkah dan  Madinah, satu jam sebelum azan maghrib orang-orang sudah menadahkan tangan ke langit berdoa untuk kemudahan dari segala hajat, baik hajat dunia mau pun akhirat, mereka berdoa dengan syahdu sepenuh keyakinan, sampai-sampai air mata mereka mengalir deras

Kesalahan yang dilakukan kaum muslimin ialah dengan menyibukkan diri pada waktu yang sangat mustajab ini dengan cara sibuk bersiap utk berbuka  menjelang azan maghrib  kemudian berkumpul menghadapi hidangan berbuka dan mereka sudah merasa cukup dengan hanya membaca "Allahuma lakasumtu... atau dzahaba zhoma'u padahal hanya mencakupi maknanya berupa  ucapan syukur sahaja.

Nabi SAW :

“Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa ketika saat berbuka ada doa yang tidak ditolak” (HR Ibnu Majah)

Ketika kita sibuk-sibuk menyediakan juadah berbuka pastikan kita spare sedikit masa, sekitar 3-5 minit sebelum masuk waktu berbuka, untuk menadah tangan berdoa kepada Allah SWT.

Ayuh kita amalkan doa ringkas ini setiap kali kita berbuka puasa

Cadangan doa ini sebagai panduan sahaja..... boleh diubah mengikut hajat masing

Cadangan doa ketika  berbuka puasa

1. Bertambah iman
2. Sihat tubuh badan
3. Mati yang baik.
4. Murah rezeki.
5. Anak soleh.
6. Keluarga bahagia.
7. Rahmat Allah.
8. Jauh azab kubur.
9. Lapang dada.
10. Kekalkan iman.
11. Ampunkan dosa.
12. Anak2 berjaya.
13. Perniagaan yg diberkati.
14. Jauhi segala penyakit.
15. Ibadat diterima.
16. Mudah segala urusan.
17. Diterima taubat.
18. Lapangkan kubur.
19. Mudah bayar hutang.
20. Lailatulqadar.
21. Syafaat Nabi SAW.
22. Syurga Firdaus.
23. Jauhi neraka.
24. Terima kitab tgn kanan.
25. Selamat meniti Sirat.
26. Selamat fitnah Dajal.
27. Ketenangan hati.
28. Doa ibubapa.
29. Keluarga yg dirikan solat.
30. Diterima puasa Ramadhan

Semoga memberi manfaat buat semua.

SILA SHARE DAN SEBARKAN

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain.

Isnin, 15 Mei 2017

PELAJAR SEBAGAI PENGACARA HARI GURU

SKRIP PENGACARAAN HARI GURU
PELAJAR SEBAGAI PENGACARANYA

Bismillahirohmanirohim
Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Yang berusaha Tuan Guru Besar SK Seri Pasir, En Abu Bakar Bin Sarip, Yang dihormati,   Yang Dipertua PIBG, En Nizam Bin Hj Adenan, Yang Dihormati Penolong Kanan Pentadbiran En Zakariah Bahari, Penolong Kanan Hal Ehwal Murid, En Md Janis Bin Abdul Rahman. Penolong Kanan KoKurikulum Pn Habibah  Bt Hj Mohamed Dahlan. Ahli Jawatankuasa Pibg, Guru-guru yang diraikan dan rakan-rakan sekalian...

Alhamdulillah, marilah kita sama-sama memanjatkan syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurniaNya jua maka kita diberikan luangan waktu dan kesempatan untuk kita sama-sama berkumpul di Dewan Gemilang ini bagi meraikan Sambutan hari Guru peringkat . bagi tahun 2017.

Selasih mekar di tengah desa
Mencelah sama kembang melati
Guru Pembina Negara Bangsa
Menabur ilmu berkhidmat bakti

Hadirin-hadirat yang dihormati sekalian,

Sambutan Hari Guru merupakan satu pengiktirafan buat insan yang bergelar ’cikgu’..Semoga dengan pengiktirafan ini dapat menyemarakkan lagi iltizam dan tekad serta ikhtiar guru-guru kita dalam usaha melahirkan anak didik generasi baru yang berpendidikan dan bersahsiah tinggi.

Bagi keberkatan majlis sambutan Hari Guru tahun 2017 ini, majlis mempersilakan Ustaz Abd Aziz Bin Othman untuk memimpin bacaan Doa.

------DOA OLEH USTAZ AZIZ----------------

Majlis Mengucapkan ribuan terima kasih kepada Ustaz Abd Aziz Bin Othman, atas pimpinan doa itu tadi.

Seterunya majlis mempersilakan Tuan Guru Besar, En Abu Bakar Bin Sarip untuk mengetuai IKRAR GURU.

--------IKRAR oleh GB-------

Terima kasih diucapkan kepada Tuan Guru Besar, En Abu Bakar Bin Sarip yang telah mengetuai bacaan ikrar itu tadi.

Majlis seterusnya mempersilakan Mohd Nasrul Izwan Bin Rafee untuk menyampaikan ucapan bagi mewakili  pelajar-pelajar SK Seri Pasir. Dengan sukacitanya Majlis mempersilakan...

-------UCAPAN WAKIL MURID----------

Ribuan terima kasih diucapkan kepada Mohd Nasrul Izwan Bin Rafee atas ucapan itu tadi.

Majlis diteruskan lagi dengan ucapan oleh Yang Dipertua PIBG, En Mohd Nizam Bin Hj Adenan. Majlis dengan segala hormatnya mempersilakan.....

--------Ucapan En Nizam---------

Majlis merakamkan ribuan terima kasih atas ucapan En Mohd Nizam Hj Adnan itu tadi.

Seterusnya majlis menjemput dan mempersilakan Tuan Guru Besar, En Abu Bakar Bin Sarip untuk menyampaikan ucapan...

--------Ucapan GB-------------

Majlis mengucapkan ribuan terima kasih atas ucapan En Abu Bakar Bin Sarip itu tadi.

Sekarang tibalah masa untuk mendengar perutusan Ketua Pengarah Pelajaran Malaysia yang akan disampaikan oleh En Zakariah Bin Bahari. Majlis mempersilakan....

--------Ucapan Cikgu Zakariah--------

Majlis mengucapkan ribuan terima kasih atas perutusan yang disampaikan oleh En Zakariah Bahari sebentar tadi.

Dengan segala hormatnya, majlis sekali menjemput dan mempersilakan Tuan Guru Besar En Abu Bakar Bin Sarip, untuk menyampaikan perutusan Menteri Pelajaran Malaysia. Dipersilakan....

---------Ucapan Perutusan GB------

Majlis merakamkan ucapan ribuan terima kasih kepada Tuan Guru Besar, En Abu Bakar Bin Sarip atas perutusan itu tadi.

Hadirin dan hadirat sekalian,

Majlis dengan sukacitanya menjemput dan mempersilakan guru-guru untuk mempersembahkan Lagu Kami Guru Malaysia. 
Dipersilakan.
...........

---------Lagu KAMI GURU MALAYSIA-------

Terima kasih diucapkan kepada semua guru atas persembahan lagu Kami Guru Malaysia itu tadi.

Akhirnya, marilah kita
Sama-sama menyanyikan Lagu Bangsa Johor dan Negaraku.

--------lagu Johor dan Negaraku------

Dengan itu , berakhir sudah majlis rasmi hari guru hari ini....Sekian, wasalamualaikumwarohmatullahiwabarokatuh.

Khamis, 4 Mei 2017

REZEKI ANAK DIJAMIN ALLAH

Assalamualaikum dan selamat pagi, salam Dhuha buat sahabat-sahabatku.

Secara umum, kita semua sering terfikir, dalam keadaan ekonomi agak uzur sekarang, kita sering merisaukan masa depan anak-anak kita. Adakah mereka nanti dapat memiliki pekerjaan? Apakah mereka nanti mampu menjalani kelangsungan hidup yang sangat mencabar ini?

Begitulah juga ayah dan ibu kita dulu berfikir. Ternyata kita semua dapat hidup seperti yang ada sekarang, walau tak bergelar hartawan.

Bukankah Allah telah jamin rezeki mereka semua. Saya dah mengajar selama tiga puluh tahun lamanya. Semasa mengajar mereka dulu, saya juga berfikir seperti itu. Budak comot yang nampak lurus ini, nak makan apa besar nanti? Budak yang tak terurus ini, adakah akan terus macam ini apabila dewasa?

Ternyata ribuan anak murid yang pernah saya temui di empat buah sekolah itu, telah mempunyai kerjaya masing-masing, sama ada dengan swasta, kerajaan, kerja sendiri dan malah ada yang jadi usahawan berjaya.

Janganlah risau, seteruk manapun ekonomi kita, In Sha Allah anak kita akan dapat menjalani kehidupan dengan normal. Yang penting, jangan sampai mereka terlibat dengan dadah. Dan yang lebih penting, apapun kerja mereka, mereka mesti belajar berjimat cermat bermula masa muda lagi. Kerana masa depan, terletak kepada sikap mereka hari ini.

Harga rumah dan tanah yang dah tak masuk dek akal, harga barang yang terus naik, adalah satu kekangan buat anak-anak kita. Hutang PTPTN, harga hantaran yang sudah berlipat kali ganda, menjadikan kehidupan akan datang, akan semakin mencabar.

Kita berharap, golngan muda kita ini, tidak akan
menjadi seperti rakyat Korea dan Jepun yang menghambakan diri sepenuhnya kepada pekerjaan, sehingga ramai daripada mereka tidak sempat memikirkan untuk hidup berumah tangga.